<< June 2004 >>
Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat
 01 02 03 04 05
06 07 08 09 10 11 12
13 14 15 16 17 18 19
20 21 22 23 24 25 26
27 28 29 30


If you want to be updated on this weblog Enter your email here:


rss feed

Saturday, June 19, 2004
Khutbah-anak-anak yang soleh

Anak-anak yang soleh




Sidang Jumaat yang dirahmati Allah sekelian,

Setiap dari kita mengharapkan agar anak-anak kita menjadi anak-anak yang soleh. Untuk melahirkan anak-anak yang soleh, ia memerlukan dua kunci utama: Pertama: ia harus bermula dari diri kita sendiri sebagai ibu-bapa. Kedua: pendidikannya harus bermula dari kandungan di perut ibu lagi.

 

Khutbah Jumaat yang lepas telah menyentuh tentang kunci pertama, iaitu bagaimana ia harus bermula dengan diri kita sendiri sebagai ibu-bapa. Kita harus menunjukkan contoh yang baik untuk menjadi ikutan anak-anak kita. Sebagai contoh, apabila kita menyuruh anak kita agar belajar, kita harus bersama-sama dengan mereka membaca dan tidak menonton televisyen. Jika kita tidak mahu anak lelaki kita merokok, kita juga tidak harus merokok. Jika kita tidak mahu anak perempuan kita memakai pakaian yang membuka aurat, kita juga tidak harus memakai pakaian yang membuka aurat.

 

Tetapi jika sebaliknya berlaku, jika kita menyuruh anak kita melakukan sesuatu sedangkan kita sendiri tidak melakukannya, atau kita melarang anak kita melakukan sesuatu sedangkan kita sendiri melakukannya, maka ia akan mengurangkan sifat hormat anak-anak kita terhadap diri kita. Tentu sekali kita tidak mahu ditegur sebagai 'cakap tak serupa buat'.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Kunci kedua bagi melahirkan anak-anak yang soleh adalah dengan pendidikan yang bermula dari kandungan itu sendiri, bahkan dari waktu pertama titisan air mani bertemu dengan telur di rahim. Rasulullah s.a.w mendidik kita agar meminta perlindungan dari Allah apabila kita menggauli isteri kita kerana ketika itu, jika kita tidak meminta perlindungan dari Allah, syaithan akan mendahului kita mencampakkan benihnya dalam rahim isteri kita. Maka tidak hairanlah jika ada di kalangan kanak-kanak yang secara semulajadi kasar tabiatnya. Bukan salah kanak-kanak itu tetapi salah ibu bapanya yang tidak mengikut apa yang diajar oleh Islam.

Ketika isteri kita mengandungkan anak kita, pendidikan anak kita sudah boleh bermula. Janin dalam perut sudah boleh mendengar bunyi-bunyian, walaupun mereka tidak memahaminya. Ini sudah terbukti dari kajian-kajian sains sekarang ini. Akan tetapi, saudara-saudara sekelian, Allah s.w.t telah memberitahu kita umat Islam sejak 1400 tahun dahulu. Kita tidak perlu menunggu kajian sains untuk membuktikannya. Dengarlah firman Allah s.w.t dalam surah As-Sajadah, ayat  23:


Ertinya: Kemudian Ia menyempurnakan kejadiannya, serta meniupkan padanya: roh ciptaanNya. Dan Ia mengurniakan kepada kamu pendengaran dan penglihatan serta hati (akal fikiran), (supaya kamu bersyukur, tetapi) amatlah sedikit kamu bersyukur.

 

Perkara pertama yang dianugerahkan kepada manusia adalah pendengarannya. Kemudian barulah datang penglihatan dan akhirnya akal fikiran. Maka apakah bunyian dan suara yang ingin kita perdengarkan kepada anak kita dalam kandungan? Apakah bunyian dan suara yang ingin kita biasakan mereka mendengarkannya dan merasa tenang dengannya? Adakah nyanyian dan muzik? Atau adakah bacaan ayat-ayat suci Al-Quran? Adakah kita ingin memperdengarkan mereka kata-kata kesat dan kotor? Atau adakah kita ingin memperdengarkan mereka dengan kata-kata lembut dan sopan? Ketahuilah bahawa apa yang biasa didengar oleh janin dalam kandungan akan tercetak di akalnya sehingga dia hanya merasa tenang dan biasa dengan bunyi-bunyian tersebut apabila ia dilahirkan kelak. Maka pilihlah bunyi-bunyian yang boleh menjadikannya anak yang soleh, anak-anak yang baik pertuturannya dan akhlaknya dan senang dengan Al-Quran, bukan yang kasar akhlaknya dan berasa janggal dengan Al-Quran.

 

Saudara-saudara sekelian,

Anak-anak adalah seperti kain putih. Sebagai ibu-bapa, kitalah yang mencorakkannya. Kitalah yang menentukan apakah warna dan bentuk yang ingin buat atas kain putih tersebut. Sabda Rasulullah s.a.w:

Ertinya: Setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah, suci bersih. Maka ibu-bapanya lah yang menjadikannya Yahudi, atau Nasrani atau Majusi.

 

Sudah tentu kita tidak mahu anak-anak kita menjadi orang-orang Yahudi, Nasrani atau Majusi. Kita mahu anak-anak kita menjadi orang Islam. Kita mahu anak-anak kita menjadi anak-anak yang soleh. Maka ituklah ajaran Islam dalam pendidikan anak-anak kita. Insya Allah kita akan memperolehi anak-anak yang soleh. Sebaliknya, jika kita meniru cara-cara orang Yahudi, Nasrani dan Majusi dalam pendidikan anak-anak kita, maka mereka akan meniru cara-cara yang bertentangan dengan Islam.

 

Islam telah meletakkan garis pandu bagi umatnya dalam perihal pendidikan anak-anak. Ada dua aspek yang penting dalam Islam: iaitu bantuan dari manusia dan keberkahan dari Allah.

 

Aspek yang pertama, bantuan dari manusia ini merupakan teknik-teknik yang boleh diterapkan dalam pendidikan anak-anak. Sebagai contoh, apabila kita mengatakan kita adalah orang Islam, dan apabila kita mengatakan bahawa kita mahu anak-anak kita menjadi anak yang soleh, kita harus tanya diri kita sendiri, berapa pentingkah agama Islam itu terhadap diri kita dan anak-anak kita? Apakah keutamaan atau 'priority' yang kita letakkan terhadap pendidikan agama? Atau adakah kita lebih memberi keutamaan terhadap pendidikan yang tiada unsur agama Islam, seperti belajar bermain alat-alat muzik, berdansa dan sebagainya? Adakah anak-anak kita lebih mengetahui tentang jenis-jenis lagu dari rukun-rukun Islam dan Iman? Tidakkah rukun-rukun Islam dan Iman itu adalah asas keislaman seseorang? Apabila pulang nanti, cuba tanya kepada anak-anak kita, apakah itu rukun-rukun Islam dan Iman. Adakah mereka menghafalnya? Adakah mereka mengetahuinya? Bagaimana hendak dinamakan orang-orang Islam jika asas keislamannya dia tidak mengetahuinya?

Saudara-saudara sekelian,

 

Ramai kanak-kanak Islam sekarang lebih mahir membaca buku-buku Inggeris dari membaca Al-Quran. Ramai ibu-bapa meletakkan keutamaan atau priority dalam kefasihan anak-anak mereka membaca dan bertutur bahasa Inggeris, kerana menurut mereka bahasa tersebut menentukan kejayaan kanak-kanak tersebut di sekolah, terutama sekali dalam era internet sekarang ini. Ini tidak salah dalam Islam.

 

Tetapi kita juga mesti memberikan keutamaan dalam memastikan agar anak-anak kita mahir juga membaca Al-Quran, bukan merangkak membaca Al-Quran, atau lebih teruk, buta huruf Al-Quran. Sekiranya bahasa Inggeris dalam membantu kejayaan seseorang di dunia ini, bahasa Al-Quran dengan tidak syak lagi dapat memastikan kejayaan seseorang di akhirat kelak. Orang-orang yang mahir membaca Al-Quran dan beramal apa yang didalamnya akan bersama-sama para malaikat yang terpuji. Dan setiap ayat Al-Quran yang dibaca, walaupun tidak difahami, merupakan satu tingkatan di Syurga. Lebih banyak ayat Al-Quran yang dibaca, lebih tinggi kedudukan seseorang di Syurga. Saya ingin bertanya kepada saudara-saudara sekelian, kehidupan manakan yang lebih abadi dan kekal, kehidupan di dunia inikah atau kehidupan di akhirat?

 

Sekiranya kita mengatakan bahawa kehidupan akhirat yang kekal, maka janganlah kita abaikan pendidikan anak-anak kita dalam membaca dan mengetahui huruf-huruf Al-Quran. Jangan biarkan anak-anak kita tidak mahir atau tidak tahu tahu langsung tentang tanggungjwab mereka sebagai orang Islam. Jika ini berlaku, kita telah gagal dalam tugas kita sebagai ibu bapa Islam, walaupun anak-anak kita menjadi orang yang paling berjaya di dunia. Jika kita tidak mampu mengajar anak-anak kita membaca Al-Quran, hantarkan lah ia ke kelas-kelas pengajian Al-Quran, kerana Al-Quran akan menjadi benteng anak-anak kita dari terpengaruh dengan aqidah-aqidah agama lain yang menyeleweng.


Sesungguhnya al-Quran ini memberi petunjuk kepada jalan yang lurus, dan memberi khabar gembira kepada orang-orang mukmin yang beramal soleh bahawa untuk mereka ganjaran yang besar."

 

 

 Sumber:

Khutbah Jumaat

Majlis Ugama Islam Singapura..


Posted at 19.6.04 by zakrinyan

 

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments




Previous Entry Home Next Entry